Dreamdelion

Seminar Nasional: Tidak Takut Membangun Bisnis Berbasis Sosial

Seminar Nasional: Tidak Takut Membangun Bisnis Berbasis Sosial

Apa sih, bisnis sosial itu? Bagaimana sih, caranya membangun bisnis berbasis komunitas pemberdayaan? Punya ide sosial tapi bingung mengeksekusi dari mana? Pertanyaan-pertanyaan ini dapat kamu temukan jawabanya melalui National Seminar I dan National Seminar II National Social Business Camp (NSBC) 2014.

National Seminar merupakan bagian dari NSBC 2014, sebuah kompetisi bisnis sosial tingkat nasional yang digagas oleh Dreamdelion. Sesuai tema NSBC 2014, Energizing Youth Spirit Through Social Business Era, seminar ini diadakan untuk mengangkat isu bisnis sosial dan mengajak masyarakat khususnya anak muda dalam membangun wirausaha sosial.

Seminar ini diadakan sebanyak dua kali, yaitu dalam pre event dan main event NSBC 2014. National Seminar I dilaksanakan pada tanggal 17 September 2014 di Balai Sidang UI, Depok. Ada sekitar 450 orang pendaftar pada National Seminar I yang terdiri atas masyarakat umum dan pelajar.

 

“Kalau punya ide, segera dilaksanakan. Jangan ditahan-tahan. Kalau sudah orang lain yang melaksanakan, kita sendiri yang rugi.”

– Nita Roshita melalui tweet akun Twitter @yChangemakers.

 

Ada tiga sesi dalam National Seminar I. Sesi pertama diawali oleh Prof. Rhenald Kasali dari Rumah Perubahan sebagai keynote speaker; Nucha Ayuningrum, Dosen Universitas Paramadina, menjadi moderator; Nita Roshita (Ashoka Indonesia), Dewi Meisari (UKMC UI), dan Adjie Wicaksana (Desa Binaan Mandiri) yang hadir secara langsung untuk memantik semangat peserta dalam memulai bisnis sosial.

Pada sesi kedua, masih dalam National Seminar I, hadir Nurrohim (Sekolah Master), Oskar Unggul (Telapak Indonesia), dan Wempy Dyocta Koto (Wardour and Oxford) yang menjelaskan semakin dalam mengenai seberapa besar peranan bisnis sosial dalam masyarakat dan perubahan di Indonesia. Tujuan utama dalam wirausaha sosial menurut Wempy Dyocta Koto adalah keberlanjutan.

Di sesi ketiga, Yosea (Nutrifood) bersama M. Al Fatih Timur (kitabisa.com), M. Bijaksana Junerosano (Greeneration Indonesia), Yuri Pratama (Urchindonesia), dan Jombang (Penulis Buku “Bunda Lisa”) hadir untuk berbagi pengalaman seputar wirausaha sosial yang sedang dijalani. Hadir pula Darozatun (Mahasiswa FKM UI) dan Taufik Hidayat (Mahasiswa MIPA UI) sebagai moderator dalam seminar.

 

“IPK itu jangan sekadar nilai saja, tapi harus berwujud dalam karya nyata.”

– Prof. Rhenald Kasali.

Setelah sebelumnya menjadi keynote speaker dalam National Seminar I, Prof. Rhenald Kasali kembali hadir secara langsung untuk berbagi ide tentang bisnis sosial di hadapan peserta National Seminar II. Sekitar 500 orang peserta seminar dengan tambahan 15 tim finalis National Competition memenuhi Auditorium K310. National Seminar II ini dilaksanakan pada tanggal 9 November 2014 di Universitas Indonesia, Depok.

Dengan Mengusung tema yang sama seperti National Seminar I, seminar kedua kali ini juga terdiri atas 3 sesi. Pada sesi I, para peserta diajak berpikir tentang bisnis sosial sebagai cara untuk memecahkan masalah sosial dan lingkungan. Sesi ini diisi oleh Prof. Rhenald Kasali dengan Alia Noor Anoviar, pendiri Dreamdelion, sebagai moderatornya. Sesi selanjutnya diisi oleh Wempy Dyocta Koto dari Wardour and Oxford. Tidak ketinggalan juga ada Sirly W. Natsir dari Perhumas Indonesia hadir menjadi moderator dalam sesi yang memiliki tema How to Make Social Entrepreneurship Become a Global Business.

Erista (Tanoto Foundation), Fahma Nurika (Dreamdelion), Dr. Achsin U. Choliq (Practical Universitiy), dan Salman Subakat (PT Paragon Technology and Innovation) hadir mengisi sesi ketiga. Tema yang dibahas kali ini adalah “How to Implement Social Entrepreneurship Idea”. Ada pula Gloria Marcella Morgen Wiria (Nutrifood), Stefanus Syalom (Mahasiswa FT UI), dan Zerlinda Zuhri (Mahasiswa Vokasi UI) yang hadir untuk menambah keseruan seminar dan diskusi kali ini.

Satu hal yang dapat dipetik dari seminar ini adalah bahwa untuk membangun sebuah komunitas bisnis sosial tidak perlu langkah yang rumit. Seperti pesan yang disampaikan oleh Wempy Dyocta Koto atau yang akrab disapa Uda Wempy, “Ketika memulai sebuah movement, keep it simple.”

Written by: Nisrina Putri

National Seminar: Jadi Socialpreneur? Siapa Takut!

Apa sih, bisnis sosial itu? Bagaimana sih, caranya membangun bisnis berbasis komunitas pemberdayaan? Punya ide sosial tapi bingung mengeksekusi dari mana? Pertanyaan-pertanyaan ini dapat kamu temukan jawabanya melalui National Seminar I dan National Seminar II National Social Business Camp (NSBC) 2014.

National Seminar merupakan bagian dari NSBC 2014, sebuah kompetisi bisnis sosial tingkat nasional yang digagas oleh Dreamdelion. Sesuai tema NSBC 2014, Energizing Youth Spirit Through Social Business Era, seminar ini diadakan untuk mengangkat isu bisnis sosial dan mengajak masyarakat khususnya anak muda dalam membangun wirausaha sosial.

Seminar ini diadakan sebanyak dua kali, yaitu dalam pre event dan main event NSBC 2014. National Seminar I dilaksanakan pada tanggal 17 September 2014 di Balai Sidang UI, Depok. Ada sekitar 450 orang pendaftar pada National Seminar I yang terdiri atas masyarakat umum dan pelajar.

 

“Kalau punya ide, segera dilaksanakan. Jangan ditahan-tahan. Kalau sudah orang lain yang melaksanakan, kita sendiri yang rugi.”

– Nita Roshita melalui tweet akun Twitter @yChangemakers.

 

Ada tiga sesi dalam National Seminar I. Sesi pertama diawali oleh Prof. Rhenald Kasali dari Rumah Perubahan sebagai keynote speaker; Nucha Ayuningrum, Dosen Universitas Paramadina, menjadi moderator; Nita Roshita (Ashoka Indonesia), Dewi Meisari (UKMC UI), dan Adjie Wicaksana (Desa Binaan Mandiri) yang hadir secara langsung untuk memantik semangat peserta dalam memulai bisnis sosial.

Pada sesi kedua, masih dalam National Seminar I, hadir Nurrohim (Sekolah Master), Oskar Unggul (Telapak Indonesia), dan Wempy Dyocta Koto (Wardour and Oxford) yang menjelaskan semakin dalam mengenai seberapa besar peranan bisnis sosial dalam masyarakat dan perubahan di Indonesia. Tujuan utama dalam wirausaha sosial menurut Wempy Dyocta Koto adalah keberlanjutan.

Di sesi ketiga, Yosea (Nutrifood) bersama M. Al Fatih Timur (kitabisa.com), M. Bijaksana Junerosano (Greeneration Indonesia), Yuri Pratama (Urchindonesia), dan Jombang (Penulis Buku “Bunda Lisa”) hadir untuk berbagi pengalaman seputar wirausaha sosial yang sedang dijalani. Hadir pula Darozatun (Mahasiswa FKM UI) dan Taufik Hidayat (Mahasiswa MIPA UI) sebagai moderator dalam seminar.

 

“IPK itu jangan sekadar nilai saja, tapi harus berwujud dalam karya nyata.”

– Prof. Rhenald Kasali.

Setelah sebelumnya menjadi keynote speaker dalam National Seminar I, Prof. Rhenald Kasali kembali hadir secara langsung untuk berbagi ide tentang bisnis sosial di hadapan peserta National Seminar II. Sekitar 500 orang peserta seminar dengan tambahan 15 tim finalis National Competition memenuhi Auditorium K310. National Seminar II ini dilaksanakan pada tanggal 9 November 2014 di Universitas Indonesia, Depok.

Dengan Mengusung tema yang sama seperti National Seminar I, seminar kedua kali ini juga terdiri atas 3 sesi. Pada sesi I, para peserta diajak berpikir tentang bisnis sosial sebagai cara untuk memecahkan masalah sosial dan lingkungan. Sesi ini diisi oleh Prof. Rhenald Kasali dengan Alia Noor Anoviar, pendiri Dreamdelion, sebagai moderatornya. Sesi selanjutnya diisi oleh Wempy Dyocta Koto dari Wardour and Oxford. Tidak ketinggalan juga ada Sirly W. Natsir dari Perhumas Indonesia hadir menjadi moderator dalam sesi yang memiliki tema How to Make Social Entrepreneurship Become a Global Business.

Erista (Tanoto Foundation), Fahma Nurika (Dreamdelion), Dr. Achsin U. Choliq (Practical Universitiy), dan Salman Subakat (PT Paragon Technology and Innovation) hadir mengisi sesi ketiga. Tema yang dibahas kali ini adalah “How to Implement Social Entrepreneurship Idea”. Ada pula Gloria Marcella Morgen Wiria (Nutrifood), Stefanus Syalom (Mahasiswa FT UI), dan Zerlinda Zuhri (Mahasiswa Vokasi UI) yang hadir untuk menambah keseruan seminar dan diskusi kali ini.

Satu hal yang dapat dipetik dari seminar ini adalah bahwa untuk membangun sebuah komunitas bisnis sosial tidak perlu langkah yang rumit. Seperti pesan yang disampaikan oleh Wempy Dyocta Koto atau yang akrab disapa Uda Wempy, “Ketika memulai sebuah movement, keep it simple.”

Serunya Berkompetisi di National Social Business Camp (NSBC) 2014

Serunya Berkompetisi di National Social Business Camp (NSBC) 2014

No matter what our age or background or walk of life, each of us has something to contribute to the life of this nation.

– Michelle Obama.

 Mendapatkan keuntungan sekaligus memberdayakan masyarakat, bisakah? Tentu saja bisa! Melalui bisnis sosial, kamu tidak hanya mendapatkan keuntungan dari produk yang kamu jual, tetapi juga mendapatkan kesempatan untuk memberdayakan masyarakat di sekitarmu.

Kalau kamu berencana melakukan kegiatan serupa tapi bingung mulai dari mana, ikut kompetisi bisa jadi salah satu jalan untuk menjalankan rencanamu, lho! Seperti kompetisi bisnis sosial yang diadakan oleh Dreamdelion di tahun 2014 lalu. Kompetisi yang bertaraf nasional ini bernama National Competition, yaitu kompetisi membuat social business plan sesuai dengan passion dan permasalahan yang ditemui di lingkungan sekitar.  Tujuan kegiatan ini tentu saja melahirkan sociopreneur muda baru di Indonesia. Selain itu, Dreamdelion ingin meningkatkan kepedulian pemuda Indonesia akan masalah sosial serta menjadi wadah untuk memberikan pengetahuan mengenai kewirausahaan sosial kepada pemuda Indonesia.

National Competition sendiri merupakan salah satu dari rangkaian acara National Social Business Camp (NSBC) 2014 yang diselenggarakan oleh Dreamdelion bekerjasama dengan Rumah Perubahan. NSBC merupakan sebuah kegiatan yang memberikan sepaket lengkap tentang bagaimana menjadi wirausaha sosial kepada ribuan pemuda Indonesia.

Ada dua tahap kegiatan dalam National Competition, yaitu Social Business Plan dan Social Business Pitching. Dalam Social Business Plan, peserta diharuskan mengirim ide bisnis sosial mereka dalam bentuk proposal. Ide tersebut haruslah bersifat orisinil dan belum pernah diikutsertakan pada perlombaan sejenis sebelumnya. Tidak ada batasan kategori maupun tema bisnis sosial yang diajukan. Bisnis sosial tersebut dapat berupa bisnis produk atau jasa yang didasarkan pada analisis kebutuhan masyarakat, serta dapat merupakan bisnis sosial yang telah atau belum berjalan.

Kegiatan penjurian ini berupa penilaian terhadap proposal social business plan peserta National Competition sesuai dengan kriteria-kriteria penilaian yang sudah ditentukan. M. Alfatih Timur (Founder kitabisa.com) dan Adjie Wicaksana (Founder Desa Inovasi Mandiri) merupakan juri dalam Social Business Plan ini.

Proses registrasi untuk Social Business Plan diadakan sejak awal tahun, yaitu April-Juni 2014 dengan pendaftar sebanyak 44 tim. Pada akhir bulan Agustus 2014, terpilih 15 tim yang lolos sebagai finalis dan diundang untuk hadir ke Jakarta dan berhak mengikuti tahapan kompetisi selanjutnya. Para finalis merupakan 15 tim yang terdiri atas pemuda Indonesia berusia 15-25 tahun yang berasal dari Jambi, Depok, Bogor, Bandung, Surabaya, Yogyakarta, dan Bali. Kelompok terbaik kembali dilombakan melalui Social Business Pitching di Jakarta. Selain mempresentasikan social business plan mereka di hadapan para juri, para finalis mengikuti serangkaian acara NSBC lainnya, seperti NSBC Academy, National Seminar II, Social Campaign II, dan Social Visit II.

Pada 7 November 2014, para finalis bertemu dengan Vikra Ijas (kitabisa.co.id), Nursalim (UKMC UI), Romy Cahyadi (UNTLD), dan Yuri Pratama (URCHINDONESIA) dalam proses penjurian social business plan. Berdasarkan penilaian, akan dipilih tiga tim terbaik yang akan menjadi pemenang. Dua pemenang adalah pilihan dari dewan juri dan satu pemenang yang lainnya adalah pilihan Dreamdelion. Proses pemilihan 3 tim terbaik ini, yaitu Social Business Pitching dilaksanakan di Rumah Perubahan Rhenald Kasali, Bekasi.

Pemenang dari Social Business Plan adalah AkuaNusa, Mangurai Denim, dan Mezon Feed. Ketiga pemenang ini dipilih berdasarkan ide, inovasi, implementasi, keaktifan, realisasi dan keluasan dampak, serta hal-hal yang sudah dikerjakan. Dewan juri memilih AkuaNusa dan Mangurai Denim. Akuanusa ini merupakan tim dari Depok yang mengambil isu sistem pertanian akuaponik. Akuaponik merupakan istilah untuk satu lahan yang menghasilkan dua produk, misalnya bagian bawah ternak ikan, bagian atas lahan tani. Sementara itu, Mangurai Denim merupakan tim dari Jambi yang mengangkat produk busana dengan menggabungkan bahan denim dan batik. Tim ini juga memberdayakan tahanan di Lembaga Pemasyarakatan Anak Jambi.

“Saya harap kegiatan seperti ini bukan hanya angkatan saya yang merasakan, tapi dapat berlanjut ke tahun berikutnya.”

– Amrul, perwakilan tim MezonFeed.

MezonFeed adalah pemenang kategori pilihan Dreamdelion. Mezon Feed yang mengangkat tentang pemberdayaan masyarakat peternak lele ini merupakan tim dari Surabaya.

Written by: Nisrina Putri

Merencanakan Bisnis Sosial Melalui National Competition NSBC 2014

No matter what our age or background or walk of life, each of us has something to contribute to the life of this nation.

– Michelle Obama.

 Mendapatkan keuntungan sekaligus memberdayakan masyarakat, bisakah? Tentu saja bisa! Melalui bisnis sosial, kamu tidak hanya mendapatkan keuntungan dari produk yang kamu jual, tetapi juga mendapatkan kesempatan untuk memberdayakan masyarakat di sekitarmu.

Kalau kamu berencana melakukan kegiatan serupa tapi bingung mulai dari mana, ikut kompetisi bisa jadi salah satu jalan untuk menjalankan rencanamu, lho! Seperti kompetisi bisnis sosial yang diadakan oleh Dreamdelion di tahun 2014 lalu. Kompetisi yang bertaraf nasional ini bernama National Competition, yaitu kompetisi membuat social business plan sesuai dengan passion dan permasalahan yang ditemui di lingkungan sekitar.  Tujuan kegiatan ini tentu saja melahirkan sociopreneur muda baru di Indonesia. Selain itu, Dreamdelion ingin meningkatkan kepedulian pemuda Indonesia akan masalah sosial serta menjadi wadah untuk memberikan pengetahuan mengenai kewirausahaan sosial kepada pemuda Indonesia.

National Competition sendiri merupakan salah satu dari rangkaian acara National Social Business Camp (NSBC) 2014 yang diselenggarakan oleh Dreamdelion bekerjasama dengan Rumah Perubahan. NSBC merupakan sebuah kegiatan yang memberikan sepaket lengkap tentang bagaimana menjadi wirausaha sosial kepada ribuan pemuda Indonesia.

Ada dua tahap kegiatan dalam National Competition, yaitu Social Business Plan dan Social Business Pitching. Dalam Social Business Plan, peserta diharuskan mengirim ide bisnis sosial mereka dalam bentuk proposal. Ide tersebut haruslah bersifat orisinil dan belum pernah diikutsertakan pada perlombaan sejenis sebelumnya. Tidak ada batasan kategori maupun tema bisnis sosial yang diajukan. Bisnis sosial tersebut dapat berupa bisnis produk atau jasa yang didasarkan pada analisis kebutuhan masyarakat, serta dapat merupakan bisnis sosial yang telah atau belum berjalan.

Kegiatan penjurian ini berupa penilaian terhadap proposal social business plan peserta National Competition sesuai dengan kriteria-kriteria penilaian yang sudah ditentukan. M. Alfatih Timur (Founder kitabisa.com) dan Adjie Wicaksana (Founder Desa Inovasi Mandiri) merupakan juri dalam Social Business Plan ini.

Proses registrasi untuk Social Business Plan diadakan sejak awal tahun, yaitu April-Juni 2014 dengan pendaftar sebanyak 44 tim. Pada akhir bulan Agustus 2014, terpilih 15 tim yang lolos sebagai finalis dan diundang untuk hadir ke Jakarta dan berhak mengikuti tahapan kompetisi selanjutnya. Para finalis merupakan 15 tim yang terdiri atas pemuda Indonesia berusia 15-25 tahun yang berasal dari Jambi, Depok, Bogor, Bandung, Surabaya, Yogyakarta, dan Bali. Kelompok terbaik kembali dilombakan melalui Social Business Pitching di Jakarta. Selain mempresentasikan social business plan mereka di hadapan para juri, para finalis mengikuti serangkaian acara NSBC lainnya, seperti NSBC Academy, National Seminar II, Social Campaign II, dan Social Visit II.

Pada 7 November 2014, para finalis bertemu dengan Vikra Ijas (kitabisa.co.id), Nursalim (UKMC UI), Romy Cahyadi (UNTLD), dan Yuri Pratama (URCHINDONESIA) dalam proses penjurian social business plan. Berdasarkan penilaian, akan dipilih tiga tim terbaik yang akan menjadi pemenang. Dua pemenang adalah pilihan dari dewan juri dan satu pemenang yang lainnya adalah pilihan Dreamdelion. Proses pemilihan 3 tim terbaik ini, yaitu Social Business Pitching dilaksanakan di Rumah Perubahan Rhenald Kasali, Bekasi.

Pemenang dari Social Business Plan adalah AkuaNusa, Mangurai Denim, dan Mezon Feed. Ketiga pemenang ini dipilih berdasarkan ide, inovasi, implementasi, keaktifan, realisasi dan keluasan dampak, serta hal-hal yang sudah dikerjakan. Dewan juri memilih AkuaNusa dan Mangurai Denim. Akuanusa ini merupakan tim dari Depok yang mengambil isu sistem pertanian akuaponik. Akuaponik merupakan istilah untuk satu lahan yang menghasilkan dua produk, misalnya bagian bawah ternak ikan, bagian atas lahan tani. Sementara itu, Mangurai Denim merupakan tim dari Jambi yang mengangkat produk busana dengan menggabungkan bahan denim dan batik. Tim ini juga memberdayakan tahanan di Lembaga Pemasyarakatan Anak Jambi.

 

“Saya harap kegiatan seperti ini bukan hanya angkatan saya yang merasakan, tapi dapat berlanjut ke tahun berikutnya.”

– Amrul, perwakilan tim MezonFeed.

 

MezonFeed adalah pemenang kategori pilihan Dreamdelion. Mezon Feed yang mengangkat tentang pemberdayaan masyarakat peternak lele ini merupakan tim dari Surabaya.

Ilmu dari Manggarai: Social Visit NSBC 2014

Alone we can do so little, together we can do so much.”

– Helen Keller.

 

Jalan-jalan seru pulangnya dapat ilmu, siapa sih, yang nggak mau?

Hal inilah yang diperoleh para peserta Social Visit. Masih dalam rangkaian National Social Business Competition (NSBC) 2014, Social Visit merupakan agenda kunjungan ke pelaku bisnis sosial, dalam hal ini Dreamdelion Manggarai. Salah satu tujuannya adalah untuk mengajak para finalis National Competition melihat dan terlibat langsung kegiatan yang biasa dilakukan Dreamdelion.

Dari kegiatan ini, para peserta dapat langsung berinteraksi dengan masyarakat dan belajar bagaimana pendekatan kepada masyarakat yang memerlukan binaan. Selain itu, para peserta juga dapat belajar membuat produk-produk Dreamdelion dari hasil tangan masyarakat Manggarai. Sebagian peserta juga dapat merasakan bagaimana caranya membimbing dan berbagi kebahagiaan kepada adik-adik Manggarai di sanggar belajar Dreamdelion.

 

We make a living by what we get. We make a life by what we give.

– Winston S. Churchill.

 

Keinginan Dreamdelion untuk menginspirasi lebih banyak orang membuat Social Visit ini diadakan sebanyak dua kali, yaitu dalam pre-event dan main event NSBC 2014. Social Visit I dilaksanakan pada Minggu, 21 September 2014 di Manggarai. Agenda ini dilaksanakan bersamaan dengan kegiatan Gerakan Manggarai Sehat (GEMAS) Dreamdelion.

GEMAS merupakan salah satu kegiatan tahunan dari divisi Dreamdelion Sehat yang dimulai sejak tahun 2012. Tahun 2014 adalah GEMAS IV yang diadakan oleh Dreamdelion Sehat. Sebanyak 500 kupon pemeriksaan dan pengobatan gratis dibagikan pada warga di RW 04 dan RW 012 Manggarai. Ada pula penyuluhan Kesehatan Reproduksi (KesPro) bagi remaja dan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) bagi warga hadir dalam kegiatan ini.

Social Visit II lebih semarak dan istimewa karena dihadiri oleh 33 orang peserta dari 15 tim finalis National Competition NSBC 2014. Acara ini diadakan pada hari Minggu, 9 November 2014, masih di tempat yang sama, yaitu RW 04 dan RW 12 Manggarai. Para peserta berkesempatan menilik ilmu dari empat tempat kegiatan di Manggarai.

Empat titik kegiatan yang dikunjungi oleh para peserta, yaitu, Grabear, vertikultur, sanggar belajar, dan produksi produk dengan bahan dasar jeans. Di RW 04, para peserta dapat melihat dan belajar secara langsung produksi Grabear (Graduation Bear), boneka wisuda yang terbuat dari limbah kertas. Selain itu, peserta dapat melihat vertikultur milik warga RW 04. Vertikultur adalah sistem budidaya pertanian yang dilakukan secara vertikal atau bertingkat. Sistem ini dapat dilakukan di dalam ruang maupun luar ruang. Masih di tempat yang sama, peserta juga berkesempatan untuk bertemu dengan adik-adik di sanggar belajar. Setelah itu, para peserta juga berkunjung untuk melihat pembuatan produk berbahan dasar jeans di RW 12 Manggarai.

Melihat keseruan yang hadir selama Social Visit II, rasanya tak cukup satu hari untuk belajar bersama masyarakat Manggarai ini. Titi Sari Nurul, Ketua NSBC 2014, mengatakan bahwa Social Visit merupakan salah satu upaya agar 15 tim terpilih dapat merasakan langsung suasana social entrepreneur dan semakin termotivasi untuk berkontribusi dalam masyarakat luas.

 

Belajar dari Masyarakat Manggarai: Social Visit NSBC 2014

Belajar dari Masyarakat Manggarai: Social Visit NSBC 2014

Alone we can do so little, together we can do so much.”

– Helen Keller.

 

Jalan-jalan seru pulangnya dapat ilmu, siapa sih, yang nggak mau?

Hal inilah yang diperoleh para peserta Social Visit. Masih dalam rangkaian National Social Business Competition (NSBC) 2014, Social Visit merupakan agenda kunjungan ke pelaku bisnis sosial, dalam hal ini Dreamdelion Manggarai. Salah satu tujuannya adalah untuk mengajak para finalis National Competition melihat dan terlibat langsung kegiatan yang biasa dilakukan Dreamdelion.

Dari kegiatan ini, para peserta dapat langsung berinteraksi dengan masyarakat dan belajar bagaimana pendekatan kepada masyarakat yang memerlukan binaan. Selain itu, para peserta juga dapat belajar membuat produk-produk Dreamdelion dari hasil tangan masyarakat Manggarai. Sebagian peserta juga dapat merasakan bagaimana caranya membimbing dan berbagi kebahagiaan kepada adik-adik Manggarai di sanggar belajar Dreamdelion.

 

We make a living by what we get. We make a life by what we give.

– Winston S. Churchill.

 

Keinginan Dreamdelion untuk menginspirasi lebih banyak orang membuat Social Visit ini diadakan sebanyak dua kali, yaitu dalam pre-event dan main event NSBC 2014. Social Visit I dilaksanakan pada Minggu, 21 September 2014 di Manggarai. Agenda ini dilaksanakan bersamaan dengan kegiatan Gerakan Manggarai Sehat (GEMAS) Dreamdelion.

GEMAS merupakan salah satu kegiatan tahunan dari divisi Dreamdelion Sehat yang dimulai sejak tahun 2012. Tahun 2014 adalah GEMAS IV yang diadakan oleh Dreamdelion Sehat. Sebanyak 500 kupon pemeriksaan dan pengobatan gratis dibagikan pada warga di RW 04 dan RW 012 Manggarai. Ada pula penyuluhan Kesehatan Reproduksi (KesPro) bagi remaja dan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) bagi warga hadir dalam kegiatan ini.

Social Visit II lebih semarak dan istimewa karena dihadiri oleh 33 orang peserta dari 15 tim finalis National Competition NSBC 2014. Acara ini diadakan pada hari Minggu, 9 November 2014, masih di tempat yang sama, yaitu RW 04 dan RW 12 Manggarai. Para peserta berkesempatan menilik ilmu dari empat tempat kegiatan di Manggarai.

Empat titik kegiatan yang dikunjungi oleh para peserta, yaitu, Grabear, vertikultur, sanggar belajar, dan produksi produk dengan bahan dasar jeans. Di RW 04, para peserta dapat melihat dan belajar secara langsung produksi Grabear (Graduation Bear), boneka wisuda yang terbuat dari limbah kertas. Selain itu, peserta dapat melihat vertikultur milik warga RW 04. Vertikultur adalah sistem budidaya pertanian yang dilakukan secara vertikal atau bertingkat. Sistem ini dapat dilakukan di dalam ruang maupun luar ruang. Masih di tempat yang sama, peserta juga berkesempatan untuk bertemu dengan adik-adik di sanggar belajar. Setelah itu, para peserta juga berkunjung untuk melihat pembuatan produk berbahan dasar jeans di RW 12 Manggarai.

Melihat keseruan yang hadir selama Social Visit II, rasanya tak cukup satu hari untuk belajar bersama masyarakat Manggarai ini. Titi Sari Nurul, Ketua NSBC 2014, mengatakan bahwa Social Visit merupakan salah satu upaya agar 15 tim terpilih dapat merasakan langsung suasana social entrepreneur dan semakin termotivasi untuk berkontribusi dalam masyarakat luas.

Written by : Nisrina Putri

Belajar dari Ahlinya: Academy National Social Business Camp 2014

Belajar dari Ahlinya: Academy National Social Business Camp 2014

“Kita melakukan sosial bisnis buat bantu orang, tapi belum tentu konsumen kita punya niat yang sama. We need brand.”

– Paulina Purnomowati (Co-Founder DreamLab Indonesia)

Bagaimana rasanya bila kita dipertemukan dengan orang-orang yang memiliki kesamaan minat di bidang bisnis sosial? Tidak sampai di situ, kita juga dapat belajar langsung dari para ahli di bidang tersebut. Siapa yang tidak tertarik?

Kesempatan berharga ini didapatkan 15 tim finalis National Competition bersama 13 peserta umum lainnya dalam Academy National Social Business Camp (NSBC)  2014. Kegiatan ini dilaksanakan selama dua hari, yaitu tanggal 5 dan 6 November 2014 di Rumah Perubahan Rhenald Kasali, Bekasi. NSBC merupakan proyek besar pertama Dreamdelion 2014 yang mengusung tema “Energizing Youth Spirit Through Social Business Era”.  Academy merupakan salah satu dari rangkaian acara NSBC 2014 ini.

Academy NSBC ini berbentuk kegiatan berupa training dan workshop mengenai materi dasar mewujudkan bisnis sosial. Materinya adalah elevator pitching, social mapping, social business canvas, fundraising, dan marketing. Kegiatan ini bertujuan untuk meningkatkan kesiapan finalis dalam proses penjurian saat pitching. Lima orang trainer handal datang untuk memberikan materi dan menginspirasi para peserta dalam waktu dua hari, yaitu 5 dan 6 November 2014. Sebelumnya, 15 finalis telah diberi tugas yang berkaitan dengan kelima materi ini.

Pada hari pertama, Vikra Ijas (Co-Founder Kitabisa.com) dan Paulina Purnomowati (Co-Founder DreamLab Indonesia) hadir sebagai pemateri. Mereka hadir untuk mengajak para peserta melihat kembali konsep bisnis sosial mereka. Elevator Pitching adalah materi yang dibawakan oleh Vikra Ijas. Pitching sendiri merupakan teknik presentasi yang membuat pendengar menjadi lebih tertarik. Poin terpentingnya adalah memberikan kesan dalam satu menit presentasi agar investor tertarik dengan bisnis yang ditawarkan.

Materi selanjutnya, yang tidak kalah menarik adalah Social Business Canvas. Melalui materi ini, Paulina Purnomowati memperkenalkan istilah BMC atau Business Model Canvas. BMC merupakan rancangan model bisnis yang berisi penjabaran persiapan sebuah usaha yang meliputi 9 elemen, yaitu, customer segments, value proposition, channel, relationship, key activities, key resources, key partner, cost structure, dan revenue. Peserta diberi pelatihan bagaimana membuat BMC yang tepat sasaran agar bisnis dapat berjalan dengan baik dan tersegmentasi.

Pada hari kedua, tiga orang pemateri hadir untuk mengukuhkan langkah bisnis sosial para finalis. Arifin Purwakananta dari Institusi Inovasi Sosial Indonesia, menjelaskan materi Fundraising dalam bisnis sosial. Menurut beliau, ada dua hal yang harus dilakukan dalam pelaksanaan fundraising, yaitu komunikasi dan kemudahan layanan donasi. Handoko Hendroyono dari doArt dan OneComm Indonesia, menjelaskan bagaimana  Marketing dalam bisnis sosial. Salah satu bentuk marketing dari bisnis sosial adalah dengan melakukan kolaborasi, membuat lingkaran pertemanan yang positif untuk berkolaborasi serta membuat proyek bisnis sosial bersama.  Sesi terakhir, sekaligus materi terakhir dalam Academy NSBC diisi oleh Ahmad JuwainiCEO Dompet Dhuafa. Beliau menjelaskan konsep Social Mapping. Di sesi ini, para peserta diminta untuk mengidentifikasi masyarakat di sekitar mereka dan menuliskan ide bisnis sosial untuk mereka. Setelahnya, peserta diberikan kesempatan untuk mempresentasikan hasil Social Mapping yang telah dibuat.

Academy NSBC hadir untuk membekali finalis dalam melaksanakan gagasan bisnis sosialnya, sehingga dapat bersaing dengan kompetitor lain. Kemampuan baru yang dimaksudkan adalah pengelolaan sumberdaya, seperti,  capital, fundraising dan volunteering. Harapannya, kemampuan ini dapat digunakan sebagai potensi untuk mengembangkan bisnis sosial yang mereka miliki.  Melalui Academy NSBC pula,  para peserta dapat memperoleh kemampuan baru dalam memasarkan gagasan, produk yang dihasilkan, dan membangun networking kepada pihak eksternal.

Written by: Nisrina Putri

Ada Virus Bisnis Sosial dalam Social Campaign NSBC 2014

Salah satu rangkaian National Social Business Camp (NSBC) 2014 yang sangat sayang untuk dilewatkan adalah Social Campaign. Bagaimana tidak? Pada acara ini, semua orang dapat berpartisipasi mengkampanyekan pemberdayaan masyarakat melalui bisnis sosial tanpa kecuali.

National Social Business Camp (NSBC) merupakan agenda besar Dreamdelion di tahun 2014. NSBC 2014 ini mengusung tema Energizing Youth Spirit Through Social Business Era. Dua dari 8 rangkaian acara NSBC adalah Social Campaign. Kenapa dibilang dua acara? Karena Social Campaign ini diadakan dua kali, yaitu, pada pre event dan main event NSBC 2014.

Social Campaign merupakan kampanye masal pada acara Car Free Day (CFD) di Bundaran Hotel Indonesia (HI) mengenai kewirausahaan sosial. Melalui kegiatan ini, diharapkan lebih banyak orang yang mengerti tentang bisnis sosial, apa dan seperti apa bentuk dari wirausaha sosial, serta apa yang membedakannya dengan wirausaha biasa. Selain itu, keberadaan Social Campaign ini juga diharapkan dapat menularkan semangat membangun bisnis sosial kepada masyarakat luas. Setidaknya, masyarakat mau mendukung keberadaan usaha yang berbasis bisnis sosial ini.

 

Social entrepreneurs are not content just to give a fish or teach how to fish. They will not rest until they have revolutionized the fishing industry.

– Bill Drayton, Ashoka CEO & Founder.

 

Pesan inilah yang coba disampaikan oleh teman-teman Dreamdelion beserta para panitia dan volunteer Social Campaign NSBC 2014. Makna pernyataan di atas adalah bahwa wirausaha sosial tidak hanya memberikan ikan, tetapi juga memberikan kail kepada masyarakat. Pada praktiknya, para penyebar “virus” bisnis sosial ini benar-benar membawa kail dan alat pancing, lho! Hihihi.

Ada tiga konsep yang digunakan dalam kegiatan ini, yaitu Intervensi, Flash Mob dan Freeze Mob. Dalam intervensi, para panitia dan volunteer berkampanye mendekati orang-orang yang ada di sekitar Bundaran HI. Mereka memantik rasa penasaran orang-orang di sekitar dengan memberikan pertanyaan seputar bisnis sosial. Pertanyaan ini diikuti dengan penjelasan singkat seputar kewirausahaan sosial.

Para pengunjung di CFD Bundaran HI juga diajak untuk ikut bergerak dalam Flash Mob. Nah, untuk Freeze Mob, berbagai atribut berupa tulisan berbahan kardus dan kertas, digunakan agen penebar “virus” untuk menarik perhatian orang-orang sekitar. Tentu saja dengan berbagai tulisan yang provokatif sekaligus informatif! Ada pula photo booth dan pigura raksasa berbentuk kiriman instagram yang bebas dipakai para pengunjung untuk berfoto bersama.

Salah satu momen yang paling seru adalah ketika para panitia secara acak memakaikan selempang bertuliskan “Duta Socialpreneur pada para pengunjung di CFD. Pemakaian selempang ini diikuti oleh penjelasan tentang sociopreneur kepada duta terpilih bersama dengan para pengunjung di sekitarnya.

Kabarnya, pada saat Social Campaign I, ada lebih dari 3000 orang yang terlibat dan tertarik untuk mendekati para agen penebar “virus” ini, lho! Yap, mereka adalah orang-orang yang datang ke Car Free Day, termasuk panitia dan volunteer NSBC. Pada acara pertama ini, hadir pula Edan Eling, grup musik Manggarai dan infocarfreeday.net.

Sementara itu, Social Campaign II tidak kalah menariknya. Kali ini bahkan lebih meriah karena diramaikan oleh kehadiran 15 tim finalis National Competition NSBC 2014. Acara ini diadakan pada hari Minggu, 9 November 2014, masih di tempat yang sama, yaitu, Bundaran Hotel Indonesia. Ada sekitar 3000 orang yang datang ke CFD, termasuk panitia, tim finalis National Competition dan volunteer NSBC.

Written by : Nisrina Putri

Virus Bisnis Sosial Disebarkan dalam Social Campaign NSBC 2014

Virus Bisnis Sosial Disebarkan dalam Social Campaign NSBC 2014

Salah satu rangkaian National Social Business Camp (NSBC) 2014 yang sangat sayang untuk dilewatkan adalah Social Campaign. Bagaimana tidak? Pada acara ini, semua orang dapat berpartisipasi mengkampanyekan pemberdayaan masyarakat melalui bisnis sosial tanpa kecuali.

National Social Business Camp (NSBC) merupakan agenda besar Dreamdelion di tahun 2014. NSBC 2014 ini mengusung tema Energizing Youth Spirit Through Social Business Era. Dua dari 8 rangkaian acara NSBC adalah Social Campaign. Kenapa dibilang dua acara? Karena Social Campaign ini diadakan dua kali, yaitu, pada pre event dan main event NSBC 2014.

Social Campaign merupakan kampanye masal pada acara Car Free Day (CFD) di Bundaran Hotel Indonesia (HI) mengenai kewirausahaan sosial. Melalui kegiatan ini, diharapkan lebih banyak orang yang mengerti tentang bisnis sosial, apa dan seperti apa bentuk dari wirausaha sosial, serta apa yang membedakannya dengan wirausaha biasa. Selain itu, keberadaan Social Campaign ini juga diharapkan dapat menularkan semangat membangun bisnis sosial kepada masyarakat luas. Setidaknya, masyarakat mau mendukung keberadaan usaha yang berbasis bisnis sosial ini.

Social entrepreneurs are not content just to give a fish or teach how to fish. They will not rest until they have revolutionized the fishing industry.

– Bill Drayton, Ashoka CEO & Founder.

Pesan inilah yang coba disampaikan oleh teman-teman Dreamdelion beserta para panitia dan volunteer Social Campaign NSBC 2014. Makna pernyataan di atas adalah bahwa wirausaha sosial tidak hanya memberikan ikan, tetapi juga memberikan kail kepada masyarakat. Pada praktiknya, para penyebar “virus” bisnis sosial ini benar-benar membawa kail dan alat pancing, lho! Hihihi.

Ada tiga konsep yang digunakan dalam kegiatan ini, yaitu Intervensi, Flash Mob dan Freeze Mob. Dalam intervensi, para panitia dan volunteer berkampanye mendekati orang-orang yang ada di sekitar Bundaran HI. Mereka memantik rasa penasaran orang-orang di sekitar dengan memberikan pertanyaan seputar bisnis sosial. Pertanyaan ini diikuti dengan penjelasan singkat seputar kewirausahaan sosial.

Para pengunjung di CFD Bundaran HI juga diajak untuk ikut bergerak dalam Flash Mob. Nah, untuk Freeze Mob, berbagai atribut berupa tulisan berbahan kardus dan kertas, digunakan agen penebar “virus” untuk menarik perhatian orang-orang sekitar. Tentu saja dengan berbagai tulisan yang provokatif sekaligus informatif! Ada pula photo booth dan pigura raksasa berbentuk kiriman instagram yang bebas dipakai para pengunjung untuk berfoto bersama.

Salah satu momen yang paling seru adalah ketika para panitia secara acak memakaikan selempang bertuliskan “Duta Socialpreneur pada para pengunjung di CFD. Pemakaian selempang ini diikuti oleh penjelasan tentang sociopreneur kepada duta terpilih bersama dengan para pengunjung di sekitarnya.

Kabarnya, pada saat Social Campaign I, ada lebih dari 3000 orang yang terlibat dan tertarik untuk mendekati para agen penebar “virus” ini, lho! Yap, mereka adalah orang-orang yang datang ke Car Free Day, termasuk panitia dan volunteer NSBC. Pada acara pertama ini, hadir pula Edan Eling, grup musik Manggarai dan infocarfreeday.net.

Sementara itu, Social Campaign II tidak kalah menariknya. Kali ini bahkan lebih meriah karena diramaikan oleh kehadiran 15 tim finalis National Competition NSBC 2014. Acara ini diadakan pada hari Minggu, 9 November 2014, masih di tempat yang sama, yaitu, Bundaran Hotel Indonesia. Ada sekitar 3000 orang yang datang ke CFD, termasuk panitia, tim finalis National Competition dan volunteer NSBC.

Written by : Nisrina Putri

× Mari berkolaborasi!